Alat Pemeriksa FLoC

FLoC (Federated Learning of Cohorts) dari Google saat ini sedang diuji di jaringan besar peramban Chrome. Cari tahu apakah peramban Anda sedang diserang dengan teknologi baru ini sekarang.

Apa itu FLoC?

FLoC adalah singkatan dari “Federated Learning of Cohort”. Ini adalah metode baru untuk menayangkan iklan bertarget kepada pengguna yang seharusnya mencegah pengiklan dan situs web mempelajari profil pengguna secara terperinci. FLoC menggunakan algoritma untuk membuat “kelompok (cohort)” — sebuah kelompok (cohort) terdiri dari beberapa ribu pengguna dengan aktivitas penjelajahan serupa, sehingga memungkinkan pengiklan untuk menyesuaikan iklan untuk sekelompok pengguna daripada untuk pengguna tertentu.

Pada tahun 2019, Google memperkenalkan FLoC sebagai bagian dari inisiatif “Privacy Sandbox”. Inisiatif tersebut mencakup upaya untuk mencegah Chrome menerima cookie pihak ketiga, memblokir sidik jari peramban, dan secara umum menjadikan Google Chrome bukan lagi sumber data bagi pengiklan. Meski begitu, FLoC masih melacak aktivitas pengguna dan masih memberikan banyak informasi kepada pengiklan.

Bagaimana cara kerja FLoC?

FLoC menggunakan algoritma yang disebut “SimHash” untuk memberi Anda ID kelompok (cohort) seminggu sekali berdasarkan aktivitas penelusuran Anda. FLoC memberikan ID kelompok (cohort) Anda secara lokal (di perangkat Anda), sehingga mencegah Google menerima semua data penjelajahan Anda. Karena itu, perlu ada pengawasan dari Google untuk memastikan bahwa kelompok (cohort) memiliki ukuran yang tepat, tetapi Google mengklaim bahwa algoritma pengawasan mereka akan menganonimkan data Anda. Setelah ID kelompok (cohort) Anda ditetapkan, ID tersebut akan ditampilkan secara publik menggunakan API Javascript, memungkinkan pemasar pihak ketiga untuk menayangkan iklan yang sesuai dengan minat Anda.

Dengan memastikan bahwa kelompok (cohort) ini cukup beragam untuk “menyembunyikan pengguna di kerumunan” tetapi cukup bagi pengiklan untuk menayangkan iklan yang relevan, Google berharap dapat memuaskan pengiklan dan pengguna yang mementingkan privasi.

Informasi apa yang dilacak dengan FLoC?

FLoC dirancang untuk melacak semua aktivitas penjelajahan Anda — situs web apa yang Anda kunjungi, berapa lama Anda menghabiskan waktu di situs web tersebut, dan bagaimana Anda berinteraksi dengan situs web tersebut. Tidak jelas informasi apa yang dibagikan FLoC dengan Google untuk memastikan bahwa Anda berada dalam kelompok yang tepat dan bahwa kelompok Anda adalah ukuran yang benar. Tetapi yang jelas adalah bahwa kelompok FLoC Anda akan terlihat oleh situs web mana pun yang Anda kunjungi. Dan karena setiap kelompok hanya berisi beberapa ribu pengguna, pihak ketiga masih dapat mengidentifikasi Anda menggunakan berbagai teknik sidik jari peramban.

Bagaimana saya bisa keluar dari FLoC?

Saat ini, tidak ada cara khusus untuk keluar dari FLoC. Namun, Anda dapat memilih untuk menonaktifkan cookie pihak ketiga di Chrome dengan mengklik tiga titik di pojok kanan atas peramban, lalu pilih “Settings” > “Privacy and security” > “Cookies and other site data” > “Block third-party cookies”. Dengan ini Anda akan mematikan FLoC, tetapi juga dapat menyebabkan situs web tidak berfungsi dan menghilangkan preferensi yang ingin diingat di situs yang sering Anda kunjungi.

Cara tercepat untuk keluar dari FLoC (dan semua taktik pengumpulan data Google) adalah berpindah ke peramban yang lebih aman dan mulai menggunakan mesin telusur berorientasi privasi seperti DuckDuckGo. Jika Anda masih ingin menggunakan Chrome, penggunaan VPN akan membantu menganonimkan alamat IP Anda dan beberapa aktivitas terkait penjelajahan.

Pertanyaan yang Sering Diajukan

Mengapa Google menerapkan FLoC?

Saat internet menjadi bagian penting dalam hidup kita, pemerintah menekan perusahaan besar seperti Google untuk melindungi privasi pengguna. Gerakan berbasis privasi yang paling signifikan adalah penerapan GDPR (General Data Protection Regulation / Peraturan Perlindungan Data Umum) oleh Uni Eropa, serangkaian undang-undang yang melarang pemasangan cookie di peramban pengguna tanpa persetujuan. Pada April 2021, UE juga mulai meresmikan Peraturan ePrivasi, yang selanjutnya memperluas perlindungan privasi yang ditetapkan oleh GDPR.

Semua tekanan publik dan legislatif ini telah memaksa Google untuk mencari cara yang lebih baik untuk membantu pengiklan pihak ketiga menayangkan iklan bertarget. FLoC mencoba menyeimbangkan kebutuhan privasi pengguna dengan kebutuhan pengiklan digital untuk mengetahui cukup tentang Anda untuk menayangkan iklan bertarget.

Ancaman privasi apa yang ditimbulkan oleh FLoC?

Ide di balik FLoC dari Google adalah bahwa pengiklan tetap dapat mengirimi Anda iklan bertarget meskipun identitas pribadi Anda akan "hilang di tengah kerumunan" pengguna dengan ID kelompok (cohort) yang sama. Namun, masih banyak masalah privasi dengan pendekatan ini.

  • Sidik jari peramban. Dengan mempersempit ID kelompok (cohort), Anda dapat mengidentifikasi secara pribadi dengan mengumpulkan data tentang plugin Chrome, ekstensi, preferensi, dan setelan, bersama dengan alamat IP Anda.
  • Iklan diskriminatif. Google mengklaim bahwa FLoC akan memfilter situs web dan penelusuran yang berkaitan dengan hal-hal seperti ras, seksualitas, dan agama sehingga pengiklan tidak dapat memilih iklan mana yang akan ditampilkan. Namun Google telah berulang kali gagal mencegah iklan diskriminatif di masa lalu dan tidak ada dalam laporan resmi FLoC yang menyarankan bahwa tindakan ini akan berubah.
  • Rasa aman yang salah. Meskipun FLoC mempersulit pengiklan pihak ketiga untuk mengidentifikasi Anda secara pribadi, hal ini tetap tidak menghalangi Google untuk mengumpulkan data pribadi di Penelusuran Google, YouTube, atau layanan Google lainnya. Selain itu, Google akan terus memantau data dan menyortir pengguna ke dalam kelompok (cohort) yang memungkinkan Google untuk terus memiliki akses ke banyak data pribadi.
Bagaimana layanan FLoC memungkinkan peramban memilah kelompok (cohort)-nya?

FLoC menggabungkan data penjelajahan pengguna setiap minggu dan memasukkannya ke dalam algoritma yang disebut "SimHash". SimHash berjalan secara lokal di peramban Anda (mencegah Google menganalisis langsung semua aktivitas peramban Anda) dan menetapkan ID kelompok berdasarkan serangkaian kriteria bawaan.

Meskipun demikian, saat ini Google menggunakan pusat data yang disentralisasi untuk menganalisis ukuran dan populasi kelompok (cohort), terus-menerus melakukan intervensi untuk memastikan bahwa kelompok (cohort) berukuran tepat dan berisi distribusi usia, jenis kelamin, etnis, dan sifat relevan lainnya yang sesuai. Seharusnya, data pengguna dianonimkan sebelum dianalisis oleh layanan terpusat ini, tetapi ada banyak masalah signifikan yang ditemukan terkait jumlah informasi pengenal pribadi yang dapat dikumpulkan dari kumpulan data yang "dianonimkan".

Bisakah situs web memilih keluar dari perhitungan FLoC?

Ya. Meskipun semua situs web yang menayangkan iklan pihak ketiga secara otomatis disertakan dalam FLoC, penyisihannya cukup sederhana — webmaster dapat menambahkan tajuk tanggapan HTTP berikut ke halaman mereka:

  • Kebijakan Perizinan: interest-cohort=()